Tips Aman Menggunakan Gas Elpiji

Tidak dipungkiri masih banyak masyarakat yang hingga kini dihinggapi rasa takut saat memakai elpiji bahkan diantara mereka memasang regulatorpun tidak mau. Padahal mereka sudah hidup bersama selama bertahun-tahun khususnya dengan elpiji yang berada dalam tabung ukuran 3 kg.

Rasa takut mereka dipicu dengan adanya pemberitaan di media cetak dan elektronik tentang ledakan yang diakibatkan oleh kebocoran elpiji. Seringkali pemberitaan itu menampilkan judul dan redaksi yang kurang tepat sehingga mengakibatkan salah paham di masyarakat seolah-olah yang meledak adalah tabung elpijinya. akibatnya masyarakat malah takut dengan tabung elpiji itu sendiri yang diimajinasikannya sebagai bom.

Yang dimaksud ledakan gas atau elpiji adalah akibat kebocoran gas baik dari tabung atau kompor di dalam suatu ruangan yang tertutup kurang ventilasi selanjutnya dipicu adanya percikan api baik dari korek api, pemantik kompor gas ataupun dari saklar lampu listrik. Sehingga timbullah ledakan yang merusak ruangan tersebut. Jadi bukan tabung elpijinya yang meledak.

Sebenarnya elpiji tidaklah berbahaya. Bahkan jika paham dan cermat menggunakannya, elpiji jauh lebih aman dan efisien. Berikut ini adalah cara-cara yang harus dilakukan saat memakai elpiji di rumah.

  1. Ketahui sifat elpiji. Elpiji adalah campuran berbagai unsur hidrokarbon yang berasal dari gas alam. Dengan menambah tekanan dan menurunkan suhunya, gas berubah menjadi cair. Karena itu elpiji dipasarkan dalam bentuk cair di tabung-tabung logam bertekanan. Elpiji memiliki sifat berikut: * cairan dan gasnya sangat mudah terbakar, * gas tidak beracun, tidak berwarna, dan biasanya berbau menyengat, * gas dikirimkan sebagai cairan yang bertekanan di dalam tangki atau silinder, * cairan dapat menguap jika dilepas dan menyebar dengan cepat.
  2. Perlakukan tabung elpiji dengan hati-hati. Letakkan kompor dan tabung elpiji di tempat datar dan di ruangan yang memiliki ventilasi udara yang baik. Idealnya, ventilasi dapur berada di dinding bagian bawah dan mengarah ke luar. Ini karena letak elpiji yang juga di bawah. Dengan demikian, jika tidak sengaja terjadi kebocoran, gas akan langsung tersalurkan ke luar. Tabung elpiji harus ditempatkan jauh dari kompor atau sumber api lain. Upayakan agar tabung tidak terpapar panas atau sinar matahari secara langsung.
  3. Buka jendela sebelum menyalakan kompor. Jika dapur tak memiliki sirkulasi udara yang baik, bukalah jendela atau pintu terlebih dulu sebelum menyalakan kompor. Seandainya terjadi kebocoran, jendela atau pintu yang terbuka memungkinkan gas tersebut keluar. Lakukan hal yang sama bila dapur dalam keadaan tertutup dalam jangka waktu lama. Biarkan jendela dan pintu terbuka selama beberapa menit sebelum menyalakan lampu atau peralatan elektronik lainnya.
  4. Perhatikan keadaan selang dan regulator. Selang harus terpasang erat dengan penjepit regulator maupun kompor. Pastikan selang tidak tertidih atau tertekuk. Pasang regulator pada mulut tabung elpiji. Setelah posisinya pas dan erat, putar tuas pengaturnya yang berwarna hitam sehingga tanda panahnya mengarah ke bawah dan terdengar bunyi “klik”. Pemasangan yang baik tidak akan menyebabkan regulator terlepas dari mulut tabung elpiji.
  5. Periksa kondisi tabung secara teratur. Hal ini bertujuan untuk mengetahui seandainya terjadi kebocoran sehingga bisa segera dilakukan tindakan untuk mengatasinya. Periksa bagian-bagian yang rawan kebocoran, yaitu sambungan regulator dengan mulut tabung serta sambungan selang ke regulator dan ke kompor. Gosoklah bagian-bagian tersebut dengan air sabun. Apabila terjadi kebocoran, akan muncul gelembung-gelembung udara pada air sabun dan tercium bau khas elpiji.
  6. Bersihkan kompor, selang, regulator, dan tabung secara teratur. Kompor maupun tabung gas yang kotor, juga bisa memicu insiden berbahaya. Saat memasak mungkin saja bagian-bagian itu terkena percikan makanan. Jika dibiarkan, baunya bisa mengundang binatang, terutama tikus. Tikus bisa menggigiti selang sehingga bolong.
  7. Ketahui ciri-ciri terjadinya kebocoran. Berikut ini adalah poin-poin yang bisa dijadikan acuan: * tercium bau khas elpiji yang menyengat, * terdapat embunan di sekitar bagian tabung, seperti pegangan tabung (neck ring), mulut tabung, dan dudukan tabung (foot ring), * terdengar bunyi mendesis pada regulator.
  8. Bertindak cepat. Jika terjadi kebocoran pada tabung elpiji, segera lepaskan regulator dan bawa tabung ke luar ruangan. Letakkan di tempat terbuka. Jangan menyalakan api atau listrik saat terjadi kebocoran. Jika ragu, sebaiknya panggil agen atau penjual elpiji. Bila memang tabungnya bocor, kembalikan pada agen untuk diganti dengan tabung yang baru.
  9. Gunakan peralatan yang sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI). Banyaknya insiden peledakan tabung elpiji juga terjadi karena penggunaan tabung gas dan peralatan konversi elpiji yang palsu. Anda tentu harus hati-hati. Untuk menghindarinya, sebaiknya manfaatkan paket konversi resmi keluaran Pertamina sesuai SNI.

Sumber: Kompas

Satu tanggapan untuk “Tips Aman Menggunakan Gas Elpiji

Tinggalkan Balasan